Monday, 11 May 2015

HAPPY BIRTHDAY TO YOU . HAPPY BIRTHDAY TO UMI. HAPPY BIRTHDAY TO YOU ……….


SANAH HELWAH  MI…

Alhamdulillah , Allah masih meminjamkan kami umi yang sangat penyayang , yang sangat penyabar , yang sangat tabah , yang sangat awesome , yang sangat superb !!!

Tidak dapat ku ungkapkan dengan kata-kata segala pengorbanan dan jasa beliau yang telah mendidik dan membesarkan aku dan adik beradik sehingga besar .

Sayang mi sangat,sangat,sangat .

Thanks  sebab selama ni , mi telah layan kerenah kami adik beradik dengan tabah .
Tq sebab dah curahkan segala kasih sayang mi kepada kami ,
tq sebab dah besarkan kami dengan didikan agama ,
dan yang palingggggg pentingggg ,, syukrannn jazilan sebab dah lahirkan ngah and adik beradik yang lain kedunia ni !.

Mi ,, sorry kalau selama ni mi ada terasa hati dengan kami adik beradik .
asif kalau pernah melukakan hatimu .
asif sebab kekadang tak patuh dengan arahanmu ,
asif sebab pernah buat mi marah .

Ya Allah , syukur tak terkata , dapat umi . Umi selalu nasihatkan tentang solat . Selalu nasihatkan supaya baca Quran , selalu nasihatkan supaya jangan tido lepas waktu subuh , jangan tido lepas waktu asar , mi nasihatkan supaya solat sunat , ya Allah , macam-macam dah umi buat untuk kami …bebelan mu hanya untuk melihat kami menjadi anak yang berguna , anak yang jadi penyejuk mata , anak yang dapat bawamu ke syurga , anak yang soleh dan  solehah .

  Words cannot describe everything what you have done towards your children.

Sekali lagi ,, ngah mintak maaf kalau pernah melukaimu walaupun sekecil-kecil zarah !
Yaa, mi seorang yang kuat ! Kuat menghadapi kerenah anak-anak yang pelbagai .
Syukran  sangat-sangat-sangat-sangat-sangat  dah jadi umi yang terbaikk  buat kami sekeluarga.

InshaAllah , I will be  solehah  and will make you proud of me one day :*
I loveee you soo muchhhhh  mi :*




Ni khas untuk mi dari anakmu :*
Wahai umi  abah , 
aku bangga menjadi anakmu ,
terima kasih kerana telah mendidikku ,
kau tak pernah jemu ,
melayan pelbagai kerenah anakmu .


Dulu semasa aku masih bayi ,
aku sering menangis  diminta menyusui ,
kau sanggup bersengkang mata untuk menjaga anakmu ini ,
aku bersyukur kerana diberi ibu bapa yang menyayangi .


Ketika aku menginjak usia ,
kau tersenyum riang melihat aku bahagia ,
Bermain dengan penuh suka ,
kau juga riang ketawa .


ketika aku sakit ,
kau mengubatiku tanpa perit ,
kau buat apa sahaja supaya aku terus sihat ,
kau mengahadapinya dengan tabah dan kuat .


Seiring dengan masa ,
aku melangkah kearah remaja ,
kau curahkan sepenuh kasih cinta ,
supaya aku menjadi insan yang berguna .

Kau tak pernah jemu ,
mendoakan kebaikan untuk anakmu ,
aku juga begitu ,
dalam doaku aku selitkan namamu .

Setiap manusia menginjak usia ,
Kini umur kita semakin tua ,
Semoga umi dalam jagaanNya,
Dalam Rahmat tuhan yang Esa .


Jika ditakdirkan aku pergi mendahului ,
ingin kau ketahui ,
bahawa sayangku kepadamu ,
hingga ke syurga yang abadi . 


Aku bahagia ,
berada di samping keluarga tercinta ,
Cukuplah  mereka ada sentiasa ,
ketika aku buntu menjadi mangsa dunia .

Umi , abah .
 
Kaulah ratu hatiku dunia dan akhirat ,
maafkan segala kesalahan anakmu ,
jika aku ada menyakiti hatimu tanpa aku sedari .

Ana Uhibbuki fillah abadan abada .
Jazakallahu khairan sebab dah mendidik anakmu ini dengan baik ,
Tidak dapatku ungkapkan dengan kata -kata ,
hanya hati yang mampu berbicara .

Tulus dari Anakmu ;
 
Nur Syahirah Binti Mat Zain 


Tuesday, 5 May 2015

HATI YANG KERING BUAHNYA AKAN TERBANTUT. . .


 “Hati tak ubahnya seperti sebatang pohon yang disirami dengan air ketaatan. Keadaan hati mempengaruhi buah yang dihasilkan anggota tubuh. Buah dari mata adalah perhatian untuk mengambil pelajaran dan iktibar. Buah dari telinga adalah perhatian terhadap Al-Quran dan memahaminya. Buah dari lidah adalah mengucapkan dzikir dan mengingatiNya. Kedua tangan dan kaki membuahkan amal-amal kebajikan yang ikhlas. Sedangkan, jika hati dalam keadaan kering kontang, buah-buahnya pun akan terbantut dan manfaatnya hilang. Kerana itu, ketika hati itu kering, siramilah dengan memperbanyak dzikir dilidah, diakal dan dihati batinmu.”

---Ibnu Atha’illah dalam Taj A-‘Arus Al-Hawi li Tahdzib An-Nufus 💞
قال اللَّه تعالى : { يا أيها الذين آمنوا اتقوا اللَّه، وكونوا مع الصادقين } . ِ

Aku ingin menjadi muslimah itu,
Di saat remaja lain sibuk mengejar cinta manusia,
Dia juga sibuk mencari cinta,
Tapi bukan cinta manusia yang dihauskannya,
Bahkan ia cinta yang agung,
Cinta pada Ilahi.
.

Aku ingin menjadi muslimah itu,
Di saat yang lain menyerah hati kepada sang ajnabi,
Dia tunduk menahan panahan syaitan,
Buta dengan pujuk rayu sang lelaki,
Tidak mudah terperangkap dengan cinta yang sementara,
Yang tidak kekal buat selamanya.
.

Aku ingin menjadi muslimah itu,
Di saat ramai yang berlabuh di kala malam menginjak,
Dia berlabuh di hamparan sejadah,
Menangisi dosa-dosanya yang tidak diketahui,
Memaafi yang zalim terhadapnya,
Tekad dalam menggapai mardhotillah.
.

Aku ingin menjadi muslimah itu,
Di saat remaja menangis kerana kecewa cinta manusia,
Takut tersalah dalam meletakkan cintanya,
Kerana dia tahu,
Cinta itu membutakan hati,
Di kala cinta Allah dibelakang kan.
.

Aku ingin menjadi muslimah itu,
Di saat remaja sibuk menggayakan fesyen semasa,
Dia sibuk mencari kain yang tebal,
Demi menutup perhiasan diri,
Tidak mahu menambah dosa,
Kerana tidak mahu menjadi penghuni neraka.
.

Aku ingin menjadi muslimah itu,
Di saat yang lain bebas berkata,
Dia menjaga tutur katanya,
Bibirnya selalu dibasahi dengan zikrullah,
Ucapannya menepis fitnah dan kemungkaran,
Yang memancarkan keluhuran nurani.
.

Aku ingin menjadi muslimah itu,
Di saat yang lain hanyut dalam buaian nafsu,
Dia menyemai permata iman dan sepohon taqwa,
Agar dapat berteduh dari kepanasan nafsu,
Yang membakar diri ke jalan yang salah

#Mujahidah