Sunday, 16 March 2014

Wahai umi  abah , 
aku bangga menjadi anakmu ,
terima kasih kerana telah mendidikku ,
kau tak pernah jemu ,
melayan pelbagai kerenah anakmu .


Dulu semasa aku masih bayi ,
aku sering menangis  diminta menyusui ,
kau sanggup bersengkang mata untuk menjaga anakmu ini ,
aku bersyukur kerana diberi ibu bapa yang menyayangi .


Ketika aku menginjak usia ,
kau tersenyum riang melihat aku bahagia ,
Bermain dengan penuh suka ,
kau juga riang ketawa .


ketika aku sakit ,
kau mengubatiku tanpa perit ,
kau buat apa sahaja supaya aku terus sihat ,
kau mengahadapinya dengan tabah dan kuat .


Seiring dengan masa ,
aku melangkah kearah remaja ,
kau curahkan sepenuh kasih cinta ,
supaya aku menjadi insan yang berguna .

Tapi semasa aku remaja ,
aku ada mengguriskan perasaanmu tanpa aku duga ,

mungkin ketika itu jiwaku penuh dengan dunia ,
sehingga aku terlupa yang kau menanggung duka .


Tidak pernah berniat dihati ,
supaya hatimu disakiti ,

tapi apakan daya aku juga insani ,
maafkan anakmu ini .

Kau tak pernah jemu ,
mendoakan kebaikan untuk anakmu ,
aku juga begitu ,
dalam doaku aku selitkan namamu . 


Masa dan umurku terus berlalu ,
aku melangkah ke dunia yang baru ,
jarak antara kita juga sering cemburu ,
tapi ingatlah aku sering merinduimu .


Jika ditakdirkan aku pergi mendahului ,
ingin kau ketahui ,
bahawa sayangku kepadamu ,
hingga ke syurga yang abadi . 


Aku bahagia ,
berada di samping keluarga tercinta ,
Cukuplah  mereka ada sentiasa ,
ketika aku buntu menjadi mangsa dunia .
Umi , abah . 
Kaulah ratu hatiku dunia dan akhirat ,
maafkan segala kesalahan anakmu ,
jika aku ada menyakiti hatimu tanpa aku sedari .

Ana Uhibbuki fillah abadan abada .
Jazakallahu khairan sebab dah mendidik anakmu ini dengan baik ,
Tidak dapatku ungkapkan dengan kata -kata ,
hanya hati yang mampu berbicara .

Tulus dari Anakmu ;
 
Nur Syahirah Binti Mat Zain